Metode Modern dalam mengatasi Retak pada Beton

cracks in concrete
cracks in concrete

Perkenalan

Keretakan pada beton merupakan hal yang lumrah dan sering disalahartikan sebagai tidak dilakukannya pengadukan atau pemadatan dengan baik, masalah pada pondasi dan masih banyak lagi. Seseorang dapat mengendalikan keretakan dengan mempersiapkan subbase dengan benar, perawatan yang tepat, tidak memilih perkuatan yang kurang atau perkuatan yang berlebihan, dengan penempatan dan jarak sambungan pengendali keretakan yang tepat, dan lain-lain.

Baca Juga : Tips memilih bahan bangunan yang berkualitas

Untuk memperbaiki retakan sempit pada beton, digunakan kompon perbaikan beton model dempul karena pengaplikasiannya yang mudah. Untuk retakan yang lebih besar terutama pada dinding, kit injeksi epoksi digunakan yang memungkinkan penetrasi yang dalam melalui retakan. Dalam hal perbaikan tangga, patcher beton vinil digunakan karena tahan lama dan mudah dibentuk menjadi bentuk seperti tangga.

Penyebab Retak Pada Beton

Meski penyebab pastinya tidak dapat disebutkan, beberapa perkiraan dapat dilakukan dengan melihat ukuran dan bentuknya. Beberapa penyebabnya adalah

  • Beberapa tukang batu menggunakan banyak air agar campurannya mudah ditangani dalam konstruksi bangunan. Mereka tidak mementingkan kriteria kekuatan, melainkan mementingkan kriteria kemampuan kerja. Hal ini menyebabkan rendahnya kekuatan beton dan akibatnya timbul retakan. Penyusutan adalah alasan umum lainnya terjadinya keretakan. Saat beton mengeras dan mengering, beton akan menyusut secara signifikan. Hal ini terjadi karena penguapan kelebihan air pencampur.
  • Pengeringan pelat yang cepat menyebabkan retaknya beton. Dalam beberapa proyek bangunan, pengeringan cepat lebih disukai sesuai persyaratan jadwal kontrak bangunan. Oleh karena itu kelalaian adalah salah satu penyebabnya.
  • Kurangnya kontrol sendi adalah salah satu penyebabnya. Sambungan harus memiliki kedalaman pelat dan tidak lebih dari 2 hingga 3 kali (dalam kaki) ketebalan beton (dalam inci).
  • Fondasi yang dibuat pada musim dingin atau tempat yang dingin sering kali dibiarkan tidak dipanaskan sehingga menyebabkan keretakan.

Cara Memperbaiki Retak

Memperbaiki lantai yang retak

  • Menggunakan senyawa tahan air model dempul terbukti efektif di sini. Ini adalah pilihan terbaik untuk retakan garis rambut yang lebih kecil dari 1/4 inci.
  • Beton lepas atau serpihan dihilangkan menggunakan sikat kawat. Selain itu, palu dan pahat kecil dapat digunakan dalam kasus ini.
  • Penyedot debu atau sikat atau sapu penyapu digunakan untuk meniup sisa debu. Tabung berisi udara bertekanan juga dapat digunakan untuk meniup puing-puing halus di permukaan.
  • Kemudian butiran senyawa perbaikan beton epoksi diaplikasikan di sepanjang retakan. Ini melibatkan memasukkan selongsong senyawa perbaikan beton cair ke dalam dudukan pistol mendempul. Setelah itu kita potong sekitar 1/8 inci dari ujungnya, lalu kita jalankan butiran majemuk terus menerus di sepanjang celah. Untuk retakan yang lebih lebar dari 1/4 inci kami menyelipkan potongan batang pendukung busa dengan jari. Kemudian kami mengaplikasikan kompon perbaikan beton dengan pistol dempul di atas batang.
  • Kemudian permukaan yang didempul dibuat halus dan diawetkan selama 4 jam sampai 6 jam. Setelah menghaluskan kompon, pisau dempul segera diseka dengan mineral spirit sebelum epoksi mulai mengeras.

Baca Juga : Material Beton (concrete) untuk Konstruksi

Menutup retakan yang lebih lebar pada dinding

  • Epoksi 2 bagian (senyawa yang tidak dicampur), kartrid epoksi tipe dempul, port injeksi perbaikan beton cair digunakan dalam kasus ini. Port injeksi ini memiliki nozel kecil yang membantu mengisi jauh di dalam celah dengan sealer.
  • Kemudian puing-puing lepas atau bongkahan mortar, beton, dll. digosok dengan sikat kawat atau palu dan pahat.
  • Penyedot debu atau sapu digunakan untuk meniup sisa debu atau partikel kecil.
  • Kemudian paku finishing dengan ukuran tertentu didorong ke dalam celah dengan palu setiap 12 inci. Tongkat atau pisau dempul terpisah digunakan untuk menyendok 2 bagian epoksi ke papan bekas kecil. Bagian-bagiannya dicampur sampai diperoleh warna yang seragam. Kemudian oleskan sedikit ke bagian bawah port, dan port digeser ke setiap paku.
  • Setelah memasang port, ujung paku digenggam dan ditarik keluar memastikan port menempel dan tidak tercabut bersama paku.
  • Sejumlah besar senyawa dicampur sesuai petunjuk. Pisau dempul atau sekop digunakan untuk menutupi retakan. Senyawa tersebut disebarkan pada kedua sisi retakan, dan diratakan dengan permukaan sekitarnya
  • Tambalan permukaan dibiarkan mengering selama sekitar 4 hingga 6 jam, kemudian lubang injeksi diisi.
  • Senyawa yang disuntikkan dibiarkan mengering selama 5 hari, atau sesuai petunjuk. Kemudian gergaji besi digunakan untuk memotong nozel port.

Memperbaiki tangga beton yang retak

  • Penambal beton vinil bekerja paling baik pada retakan yang lebih lebar pada permukaan horizontal sehingga sangat cocok untuk tangga rusak. Hal ini diperlukan untuk mengaplikasikannya dalam lapisan 1/4 hingga 1/2 inci dan setiap lapisan dibiarkan mengering sebelum aplikasi berikutnya.
  • Permukaannya disiapkan dengan menggosok atau memahat beton lepas atau sisa bahan pengisi lama. Sikat kawat juga digunakan untuk menghaluskan permukaan halus di dalam retakan. Kemudian sisa debu dibersihkan dengan penyapu atau penyedot debu.
  • Selang dibuat mengalir secara merata di atas anak tangga agar permukaannya lembap.
  • Sebuah papan kayu ditempatkan pada anak tangga yang retak untuk membuat bingkai. Papan ini akan berfungsi sebagai bentuk dan memastikan kompon perbaikan mengikuti bentuk anak tangga.
    Tambalan siap campur tidak memerlukan air. Meskipun lebih praktis, namun harganya lebih mahal dibandingkan produk kering yang dicampur dengan air.
  • Sekop digunakan untuk mengaplikasikan tambalan beton vinil. Disarankan untuk membersihkan alat dengan air segera setelah mengoleskan tambalan.
  • Kemudian papan kayu tersebut dilepas setelah tambalan terpasang.
  • Kemudian patch dibiarkan dingin selama 24 jam atau hingga mengeras.
cracks in concrete
cracks in concrete

Kesimpulan

Saat menggunakan senyawa perbaikan beton berbahan dasar epoksi dan uretan, disarankan untuk menggunakan sarung tangan karena sangat lengket. Selain itu, retakan pada beton dapat dikurangi sebagian besarnya dengan menggunakan kawat penguat, serat sintetis, atau tulangan.

Selain itu, tidak diperbolehkan menggunakan terlalu banyak baja karena dapat menyebabkan retak karena menghambat penyusutan normal beton. Kadang-kadang tidak mungkin untuk menentukan penyebab pasti beton, namun upaya dapat dilakukan untuk menguranginya dengan persiapan lokasi yang baik, penerapan praktik penyelesaian akhir yang baik, dan perencanaan proyek bangunan yang lebih matang.

Baca Juga : Bocor pada dak beton

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 2

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply