Salon Kecantikan YOKONAGAYA di Osaka Jepang

Salon Yokonagaya

Architects: Office for Environment Architecture
Area: 67 m²
Year: 2022
Photographs: Yohei Sasakura
Lead Architect: NORIO YOSHINAGA
City: Osaka
Country: Japan

Denah
Potongan

Salon Yokonagaya

Ini adalah bangunan kayu kecil yang direncanakan di sepanjang jalan utama di Kota Osaka. Lahan yang sebelumnya merupakan lahan pertanian dibagi untuk dijadikan jalan raya dan kereta bawah tanah, menyisakan sebidang tanah kecil. Panjang sisinya adalah 59m yang bersentuhan dengan jalan. Situs itu berbentuk segitiga yang indah dengan sisi pendek berukuran 4m.

Baca Juga : Gedung Pusat Kreatif dan Inovasi di Tasikmalaya

Tampak Depan
Tampak Samping

Konsep

Bagian depan yang luas ini sangat cocok untuk berbisnis, dan di masa lalu, toko sayur dan toko takoyaki didirikan di tenda. Tenda-tenda menutupi trotoar dan membentuk jalan perbelanjaan tersendiri. Kawasan yang menonjol dari jalan umum ini memiliki kekayaan yang berbeda dengan aturan.

Baca Juga : Toko eceran Huawei di Shanghai China

Tampak Samping

Setelah toko tutup karena usia pemiliknya yang sudah tua, trotoar kembali berwarna biru. Lokasi tersebut kini menjadi lahan kosong. Karena lahannya terbuka lebar, pembuangan sampah liar terjadi silih berganti, dan dinding timah dipenuhi coretan. Proyek ini dimulai dengan perencanaan salon kecantikan di lokasi tersebut.

Struktur

Struktur

Sebuah salon kecantikan di sisi barat diminta, dengan banyak ruang, dan anggrek berukuran 12.740 mm. Karena lebih dari separuh lokasi masih terlihat di bagian depan, kami mengusulkan ruang atap serba guna dan kantor persewaan. Meskipun kedua penyewa tersebut terpisah, tidak ada dinding yang dibangun pada sisi pendeknya sehingga mereka dapat melihat ke dalam, dan elemen tahan gempa berupa struktur penyangga tunggal berukuran 105 mm persegi yang membagi zone tersebut dengan lembut. Sebuah bangunan kayu telah didirikan di tempat terbengkalai di kota, memungkinkan kita merasakan kedekatannya dengan jalan raya. Kami juga menambahkan stand minuman (toko jus campur) untuk menciptakan tempat yang menerima keberagaman masyarakat setempat.

Baca Juga : Coffee Shop di Ho Chi Minh, Vietnam

Tampak Atas
Eksterior

Arsitektur muncul di jalan, namun kami berharap aktivitas kota akan masuk ke dalam arsitektur, menciptakan hubungan di mana arsitektur dan jalan saling berbaur. Kami merasa pesona terbesar dari area ini adalah terkadang ada orang seperti dia yang berjalan melewati gedung tersebut sejak selesai dibangun.

Sumber: ArchDaily

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Comment

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply